Mendukung badan pengungsi Palestina PBB, berarti ‘berinvestasi dalam stabilitas kawasan’ |
totosgp

Mendukung badan pengungsi Palestina PBB, berarti ‘berinvestasi dalam stabilitas kawasan’ |

“Ini berarti berinvestasi dalam kesejahteraan ekonomi dan sosial para pengungsi Palestina dan memajukan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs),” kata Sekretaris Jenderal António Guterres kepada Majelis Umum PBB. untuk ini komite untuk kontribusi sukarela kepada UNRWA.

“Ini berarti berinvestasi di masa depan melalui pendidikan anak-anak dan remaja, anak perempuan dan laki-laki, perempuan dan laki-laki muda dan… menghormati komitmen komunitas internasional terhadap pengungsi Palestina dan hak-hak mereka sampai solusi politik yang adil dan tahan lama ditemukan”.

Jauh dari radar

Guterres mengajak peserta untuk “membayangkan sejenak bahwa kita adalah seorang pemuda atau pemudi pengungsi Palestina yang tinggal di Lebanon, atau di Suriah, atau di Yordania, atau di Gaza”.

Dia mengatakan bagi mereka, solusi politik sekarang tampaknya “lebih jauh dari sebelumnya” tanpa proses perdamaian aktif dan Kuartet diplomatik – yang terdiri dari PBB, Uni Eropa, Amerika Serikat dan Rusia – tidak dapat bertemu, karena penggusuran dan pemukiman terus berlanjut.

Sementara perang di Ukraina dan peristiwa global lainnya telah mendorong pertanyaan Palestina keluar dari berita utama media dan debat politik, dia mengatakan komunitas internasional perlu “bekerja untuk mengatasi semua krisis dengan tekad”, termasuk konflik Israel-Palestina dan penderitaan Palestina. pengungsi.

Sekretaris Jenderal menggambarkan mendukung UNRWA tidak hanya sebagai “masalah keadilan” tetapi juga “penghalang bagi perkembangan ekstremisme” dan terorisme.


Mendukung badan pengungsi Palestina PBB, berarti ‘berinvestasi dalam stabilitas kawasan’ |

© UNRWA/Hussein Jaber

Banyak keluarga di Gaza membutuhkan bantuan kemanusiaan untuk bertahan hidup dan menerima paket makanan dari badan PBB yang bekerja di wilayah tersebut, UNRWA.

Kekurangan dana kronis

Selama sepuluh tahun terakhir, kebutuhan pengungsi Palestina terus meningkat meskipun dana mengalami stagnasi.

Kami meminta solidaritas dan dukungan Anda,” kata Guterres, memohon janji untuk menjembatani kesenjangan antara mandat UNRWA dan anggarannya untuk layanan vital hingga akhir tahun.

Sekjen PBB menjelaskan perlunya menempatkan badan tersebut pada “pijakan keuangan yang tahan lama,” yang membutuhkan pembiayaan yang stabil untuk mencapai “pendanaan yang cukup, dapat diprediksi dan berkelanjutan”.

“Jutaan pengungsi Palestina mengandalkan kami untuk meringankan penderitaan mereka dan membantu mereka membangun masa depan yang lebih baik. Kami tidak bisa mengecewakan mereka,” jelasnya.

Jutaan pengungsi Palestina mengandalkan kami untuk meringankan penderitaan mereka dan membantu mereka membangun masa depan yang lebih baik Sekjen PBB

Dua Negara, berdampingan

Sekjen juga menegaskan kembali pentingnya upaya mewujudkan Israel dan Palestina sebagai dua Negara yang hidup berdampingan secara damai dan aman, dengan Yerusalem sebagai ibu kota keduanya.

“Tetapi sampai saat itu, UNRWA tetap penting dalam mendukung mereka yang membutuhkan,” katanya, mengingatkan Negara-negara Anggota bahwa mereka “secara kolektif berkomitmen untuk memberikan bantuan kepada pengungsi Palestina” dengan menciptakan dan mendukung badan tersebut.

Bapak Guterres menguraikan bagaimana kontribusi mereka akan memungkinkan lebih dari setengah juta anak menerima pendidikan berkualitas di sekolah-sekolah UNRWA; memungkinkan 140 klinik untuk menawarkan lebih dari delapan juta konsultasi medis setiap tahun; dan memberikan uang tunai, bantuan makanan dan layanan sosial kepada jutaan orang di mana tingkat kemiskinan dapat melebihi 80 persen.

“Multilateralisme membutuhkan tidak hanya komitmen politik tetapi juga sumber daya untuk mengimplementasikannya,” lanjut Sekjen PBB, bersumpah untuk mengejar “setiap jalan untuk mempertahankan layanan kepada pengungsi Palestina sesuai dengan mandat UNRWA”.

“Mari kita berjanji untuk mendukung UNRWA dan tidak meninggalkan siapa pun”.


Program Pangan Dunia (WFP) membantu memerangi kekurangan gizi dan kekurangan zat besi di Palestina.

WFP

Program Pangan Dunia (WFP) membantu memerangi kekurangan gizi dan kekurangan zat besi di Palestina.

‘Petunjuk yang berlawanan’

Menjadi tuan rumah acara tersebut, Presiden Majelis Abdulla Shahid menunjukkan bahwa UNRWA dan anggarannya “bergerak ke arah yang berlawanan”.

“Sederhananya, ada lebih banyak yang harus dicapai, bahkan ketika sumber daya keuangan terus berkurang,” katanya, mencatat kesenjangan anggaran $ 1,6 miliar dolar untuk tahun 2022.

Permintaan UNRWA saat ini termasuk dana darurat tambahan untuk memenuhi kebutuhan kemanusiaan di Gaza, Tepi Barat, Suriah, dan Lebanon.

Untuk mendukung jutaan pengungsi Palestina dengan layanan dan program penyelamatan jiwa yang vital, pejabat PBB tersebut memohon kepada masyarakat internasional dan Majelis Umum PBB “untuk memenuhi kesenjangan pendanaan ini”.

Masih banyak yang harus dicapai, bahkan ketika sumber daya keuangan terus berkurang Presiden Majelis

Di luar uang

Mr Shahid memohon para duta besar untuk “melihat melampaui nilai moneter” menuju “komitmen, prinsip dan nilai untuk perdamaian dan keamanan global, untuk masyarakat, kemakmuran, dan planet”.

Ini tentang memberikan rasa normalitas bagi kaum muda yang dengan kata-kata mereka sendiri, ‘tidak memilih untuk hidup melalui perang dan blokade.‘,” katanya, mendesak para peserta untuk “menghidupi komitmen itu untuk jutaan nyawa dan mata pencaharian yang mengandalkan kita”.

Dekade stagnasi

Selama 10 tahun terakhir, dana stagnasi UNRWA telah menyebabkan gangguan dan pendapatan yang tidak dapat diprediksi yang telah memaksa badan tersebut untuk beroperasi selama satu dekade dengan kekurangan rata-rata sekitar $ 100 juta, kata Komisaris Jenderal UNRWA Philippe Lazzarini

“UNRWA tidak dapat dibandingkan dengan badan kemanusiaan PBB lainnya,” katanya, yang menarik perhatian adalah mandat untuk menyediakan “layanan seperti pemerintah” tanpa alat fiskal dan keuangan pemerintah.

Kami telah menghabiskan cadangan keuangan kami dan mencapai batas pengendalian biaya dan langkah-langkah penghematan,” yang sekarang mempengaruhi kualitas layanan.

Ketua UNRWA menyoroti bahwa “keputusasaan dan keputusasaan” tumbuh di kamp-kamp pengungsi; kondisi politik, ekonomi dan keamanan yang memburuk di Tepi Barat; dan Gaza sedang berjuang untuk pulih dari dampak konflik tahun lalu.


Seorang anak kecil menjaga adik-adiknya yang masih balita tidur di ruang kelas UNRWA Salah Eddin School di Gaza.

© 2021 UNRWA/Mohamed Hinnawi

Seorang anak kecil menjaga adik-adiknya yang masih balita tidur di ruang kelas UNRWA Salah Eddin School di Gaza.

sindey prize