Pakar HAM mendesak Israel untuk menghentikan penggusuran dan pembongkaran desa Badui |
totosgp

Pakar HAM mendesak Israel untuk menghentikan penggusuran dan pembongkaran desa Badui |

Pelapor Khusus Fernand de Varennes dan Balakrishnan Rajagopal mengatakan langkah itu dapat mengakibatkan “kerusakan yang tidak dapat diperbaiki” pada komunitas minoritas.

“Ribuan warga Badui Israel yang tinggal di Naqab menghadapi ancaman penggusuran untuk memberi jalan bagi lebih banyak kota Yahudi, pangkalan militer, dan proyek infrastruktur besar lainnya yang mengecualikan orang Badui dan kepentingan pembangunan mereka,” mereka memperingatkan.

Menghadapi pengusiran segera

Para ahli sangat prihatin bahwa sekitar 500 penduduk Badui di desa Ras Jrabah, yang tidak diakui secara resmi oleh pihak berwenang Israel, menghadapi ancaman penggusuran.

Otoritas Tanah Israel (ILA) mengajukan 10 tuntutan penggusuran terhadap 127 rumah tangga, pada Mei 2019.

Israel sedang berusaha untuk memaksa para penduduk keluar, kata para ahli, mendorong mereka ke kota-kota khusus Badui yang terpisah dan miskin untuk memperluas kota Dimona yang mayoritas penduduknya Yahudi.

Pengadilan Magistrate di Beer Sheva, kota utama di Naqab, mengadakan sidang untuk kasus tersebut bulan lalu.

Kehidupan tradisional terancam

“Sementara Negara menyebut penduduk ‘pelanggar’, pada kenyataannya, anggota minoritas Badui telah tinggal di sana selama beberapa generasi,” kata para ahli.

Mereka meminta Israel untuk segera menghentikan penggusuran dan pembongkaran perumahan yang dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki terhadap cara hidup tradisional orang Badui, dan mata pencaharian mereka, praktik budaya, dan hubungan dengan tanah mereka.

Kedua ahli sebelumnya telah mengangkat isu pengusiran paksa yang menargetkan Badui di Israel, dan perusakan properti mereka.

Ini termasuk seruan untuk “menahan diri dan berhenti secara aktif mengejar kebijakan dan praktik segregasionis, yang mengakibatkan pelanggaran hak atas perumahan yang layak dan larangan diskriminasi”.

Mereka menyatakan penyesalannya bahwa pemerintah Israel belum menanggapi dan terus menyangkal hak asasi manusia minoritas Badui, tetapi tetap berdialog dengan pihak berwenang mengenai masalah ini.

Peran Pelapor

Mr. de Varennes, Pelapor Khusus untuk isu-isu minoritas, ditunjuk oleh Dewan Hak Asasi Manusia PBB pada Juni 2017.

Tuan Rajagopal telah menjabat sebagai Pelapor Khusus PBB tentang hak atas perumahan yang layak sejak Mei 2020.

Pelapor Khusus dan pakar independen lainnya menerima mandat mereka dari Dewan, dan melaporkan situasi negara tertentu atau masalah tematik.

Mereka melayani dalam kapasitas masing-masing dan bukan staf PBB, juga tidak dibayar untuk pekerjaan mereka.


totosgp