Pakar PBB menyerukan penyelidikan internasional terhadap ledakan Beirut 2020 |
totosgp

Pakar PBB menyerukan penyelidikan internasional terhadap ledakan Beirut 2020 |

Ledakan kuat, yang disebabkan oleh tumpukan amonium nitrat di gudang pelabuhan, terjadi pada 4 Agustus 2020 dan menewaskan lebih dari 200 orang saat menghancurkan sebagian besar ibu kota Lebanon.

Ledakan itu menghancurkan 77.000 apartemen, melukai 7.000 orang, membuat lebih dari 300.000 orang mengungsi, setidaknya 80.000 di antaranya adalah anak-anak, para ahli mencatat, dalam siaran pers yang dikeluarkan oleh kantor hak asasi manusia PBB, OHCHR.

‘Dunia tidak melakukan apa-apa’

“Tragedi ini menandai salah satu ledakan non-nuklir terbesar dalam ingatan baru-baru ini, namun dunia tidak melakukan apa pun untuk mencari tahu mengapa itu terjadi,” para ahli melaporkan.

Pada peringatan kedua ledakan itu, kami kecewa karena orang-orang di Lebanon masih menunggu keadilandan kami menyerukan agar penyelidikan internasional segera dimulai.”

Kelompok ahli independen yang ditunjuk Dewan Hak Asasi Manusia PBB memiliki mandat untuk melaporkan dan memberi nasihat tentang hak asasi manusia dari perspektif tematik atau spesifik negara. Mereka bukan staf PBB, juga tidak dibayar untuk pekerjaan mereka.

Tak lama setelah ledakan 2020, 37 pakar HAM PBB mengeluarkan a pernyataan bersama menyerukan kepada Pemerintah Lebanon dan masyarakat internasional untuk menanggapi secara efektif seruan keadilan dan restitusi.

Sebaliknya, proses investigasi nasional telah terhambat beberapa kali, kata para ahli. Oleh karena itu, keluarga para korban telah mengimbau masyarakat internasional untuk melakukan penyelidikan independen di bawah Dewan Hak Asasi Manusia, berharap itu akan menghasilkan jawaban yang gagal diberikan oleh otoritas Lebanon.


Pakar PBB menyerukan penyelidikan internasional terhadap ledakan Beirut 2020 |

IOM/Muse Mohammed

Pelabuhan Beirut sebagian besar hancur akibat ledakan pada 4 Agustus 2020.

Pengabaian sistematis

Ledakan dan akibatnya telah lebih jauh membawa ke fokus masalah sistemik dari pemerintahan yang lalai dan korupsi yang meluas di Lebanon, kata para ahli.

Pakar hak yang baru-baru ini mengunjungi Libanon menemukan bahwa tanggung jawab atas ledakan itu belum ditetapkandaerah yang terkena dampak tetap menjadi reruntuhan dan dana rekonstruksi dari masyarakat internasional, baru saja mulai menjangkau yang berhak penerima manfaat.

Akses ke makanan dan sumber daya lain di Lebanon yang dilanda krisis, terus berada di bawah ancaman serius.

Libanon mengimpor hingga 80 persen makanannya, dan ledakan itu merusak pintu masuk utama dan gudang biji-bijian negara itu.

Perjuangan sehari-hari

Orang-orang di Lebanon juga berjuang untuk mengakses bahan bakar, listrik, obat-obatan dan air bersih; mata uang telah kehilangan lebih dari 95 persen nilainya selama dua tahun terakhir, dan tingkat inflasi rata-rata pada bulan Juni sekitar 210 persen, para ahli mencatat.

Beberapa negara telah berjanji untuk membantu orang-orang di Libanon setelah ledakan, tetapi sejauh ini, belum berbuat cukup untuk memberikan keadilan dan memulai penyelidikan internasional. kata para ahli.

togel malam ini