PBB memperbarui komitmen kepada komunitas Yazidi delapan tahun setelah serangan ISIL |
totosgp

PBB memperbarui komitmen kepada komunitas Yazidi delapan tahun setelah serangan ISIL |

ISIL, juga dikenal dengan moniker Arab, Daesh, melakukan kampanye genosida terhadap Yazidi, yang tanah air bersejarahnya adalah kota utara Sinjar.

Kekejaman yang mereka lakukan termasuk kekerasan seksual, eksekusi massal, konversi paksa, dan kejahatan lainnya.

Trauma dan ketekunan

“Saat kita memperingati halaman traumatis sejarah Irak ini, kami memperbarui komitmen kami untuk perdamaian dan stabilitas bagi Yazidi dan rakyat Sinjar,Kantor PBB di Irak mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Kami salut dengan ketahanan Yazidi dalam melestarikan budaya dan warisan mereka meskipun ISIL berusaha untuk menghapusnya, dan terlepas dari tantangan yang tak terhitung jumlahnya yang terus dihadapi masyarakat. Kami tidak akan melupakan mereka yang terbunuh, terluka atau trauma, atau mereka yang masih hilang: pencarian mereka harus berlanjut sampai bab yang menyakitkan ini ditutup.”

Delapan tahun berlalu, ribuan Yazidi belum kembali ke keluarga dan orang-orang terkasih mereka. Banyak yang terus menderita penderitaan mental setelah bertahun-tahun ditahan, disiksa, kekerasan seksual dan perbudakan, serta perlakuan yang sangat tidak manusiawi.

Tak terhitung lagi yang masih berjuang untuk berdamai dengan kehilangan kerabat tercinta, atau bahkan seluruh keluarga mereka.


PBB memperbarui komitmen kepada komunitas Yazidi delapan tahun setelah serangan ISIL |

Reza / Webistan

Pemandangan kamp pengungsi Kabarto, sekarang rumah bagi banyak Yazidi yang terpaksa mengungsi dari kota Sinjar, diambil oleh ISIS pada 3 Agustus 2014

Tanah air masih labil

“Sementara itu, banyak Yazidi tetap mengungsi dari tempat asalnya. Karena ketegangan yang terus berlanjut, tanah air leluhur mereka di Sinjar masih kehilangan stabilitas penting yang diperlukan untuk membangun kembali kehidupan mereka, bebas dari rasa takut dan intimidasi,” kata pernyataan itu.

PBB telah menekankan bahwa perdamaian, pembangunan, dan akuntabilitas adalah kunci bagi komunitas Yazidi untuk berkembang, sementara juga menyoroti peran Pemerintah Irak.

“Harus jelas bahwa adalah tanggung jawab setiap orang untuk bekerja tanpa henti untuk memastikan bahwa penderitaan Yazidi yang sedang berlangsung berakhir sekarang, dan bahwa setiap upaya dilakukan untuk memberi orang-orang Sinjar peluang untuk masa depan yang lebih baik,” kata pernyataan itu.

“Negara adalah payung bagi semua, dan otoritasnya adalah penjamin bagi setiap warga negara ini, terlepas dari afiliasi politik, agama, atau kelompok etnis. Tidak ada Yazidi, atau warga Irak lainnya, yang boleh menjadi pion dalam persaingan kekuasaan lokal atau regional.”

Pada Oktober 2020, otoritas Irak dan Pemerintah Daerah Kurdistan di utara, menandatangani kesepakatan tentang status distrik Sinjar. Sejak kekalahan militer ISIL, para korban dan penyintas menghadapi hambatan karena perselisihan mengenai pengaturan keamanan, penyediaan layanan publik, dan kurangnya administrasi terpadu.

Perjanjian Sinjar harus dilaksanakan sepenuhnya, kata Kantor PBB. “Tata kelola dan struktur keamanan yang stabil sangat penting. Ini akan memungkinkan para pengungsi untuk akhirnya kembali ke rumah, upaya rekonstruksi dipercepat, dan penyediaan layanan publik ditingkatkan.”

Momentum untuk akuntabilitas

PBB akan terus mempromosikan akuntabilitas atas kejahatan ISIL terhadap Yazidi, mencatat bahwa “kebebasan dan keadilan berjalan seiring dengan perdamaian dan pembangunan.”

Ada peningkatan momentum untuk penuntutan, tim PBB yang menyelidiki kejahatan ISIL, yang dikenal sebagai UNITAD, melaporkan pada hari Rabu.

“Sejak peringatan tahun lalu, kami melihat kemajuan dalam bentuk preseden hukum untuk penuntutan kejahatan genosida di pengadilan Jerman, pembukaan, dan penggalian kuburan massal tambahan korban ISIL Yazidi di Qeni dan Hardan, Sinjar; dan penyelesaian pengembalian kedua jenazah, sementara pekerjaan terus mengidentifikasi sisa-sisa lebih banyak korban.”


Banyak keluarga Yazidi meninggalkan rumah mereka dan berlindung di kamp Bajet Kandala bagi para pengungsi internal di Irak utara.  (mengajukan)

© UNICEF/Lindsay Mackenzie

Banyak keluarga Yazidi meninggalkan rumah mereka dan berlindung di kamp Bajet Kandala bagi para pengungsi internal di Irak utara. (mengajukan)

Keberanian dan ketahanan

Christian Ritscher, Penasihat Khusus dan Ketua UNITAD, menekankan bahwa momentum ini sebagian besar terinspirasi oleh keberanian dan ketangguhan Yazidi sendiri, di Irak dan di seluruh dunia.

Itu keberanian dan ketekunan wanita dan gadis Yazidi, khususnya, luar biasa dan rendah hati, katanya, menambahkan bahwa tekad mereka untuk keadilan dan akuntabilitas mendorong upaya menuju penyelidikan.

Mr. Ritscher mengenang kunjungan ke Sinjar pada bulan Mei, di mana ia bertemu dengan Yazidi muda yang “brilian”.

“Saya benar-benar terinspirasi oleh ketabahan dan kegigihan para remaja putri dan pria itu, yang selamat dari kengerian yang tak terbayangkan, untuk maju dan berbicara tentang beratnya kebrutalan yang menimpa mereka, serta kepercayaan dan keyakinan mereka di jalan akuntabilitas dan keadilan,” katanya.

“Para wanita dan pria muda dari komunitas Yazidi layak untuk diakui atas apa yang telah mereka alami dan terus bertahan, namun kemampuan mereka untuk bangkit, berkembang, dan mengambil masa depan mereka sendiri benar-benar mengesankan.”

Dukungan internasional untuk keadilan

Menurut sebuah posting di Twitter, Mr. Ritscher berada di Stuttgart, Jerman, pada hari Rabu, di mana ia bertemu dengan Pemenang Nobel Nadia Murad, penyintas Yazidi yang telah lama mengadvokasi keadilan bagi komunitasnya,

UNITAD percaya bahwa momentum menuju keadilan dan akuntabilitas akan terus meningkat melalui dukungan suara bulat dari komunitas internasional, yang berdiri teguh di belakang pengejaran pertanggungjawaban atas kejahatan ISIL.

Pemerintah Irak dan banyak negara telah menunjukkan dukungan tak tergoyahkan untuk penyelidikan mereka sepanjang tahun lalu.

November lalu, pengadilan regional di Jerman menjatuhkan vonis pertama terhadap anggota ISIL atas kejahatan perang, kejahatan terhadap kemanusiaan dan genosida. UNITAD mendukung jaksa dengan melibatkan saksi di Irak dan membantu mengkonfirmasi dokumen palsu yang diajukan oleh terdakwa.

Mr. Ritscher menyatakan bahwa seiring dengan tumbuhnya upaya kolaboratif, para korban dan penyintas akan didekatkan untuk mendapatkan keadilan yang memang layak mereka dapatkan.

“Melalui kemitraan di seluruh otoritas nasional, UNITAD, masyarakat yang terkena dampak dan organisasi non-pemerintah, kami dapat mengatasi banyak rintangan yang dihadapi dalam memberikan keadilan untuk kejahatan ISIL” katanya.

bocoran hk malam ini paling jitu dan akurat toto sgp