Penembakan Abu Akleh: tembakan fatal datang dari pasukan Israel, kata OHCHR |
totosgp

Penembakan Abu Akleh: tembakan fatal datang dari pasukan Israel, kata OHCHR |

Akleh – seorang jurnalis televisi berpengalaman yang akrab dengan pelaporan di Wilayah Pendudukan Palestina – terbunuh pada 11 Mei, ketika dia berusaha untuk melaporkan operasi penangkapan oleh Pasukan Keamanan Israel dan bentrokan di kamp pengungsi Jenin di Tepi Barat yang diduduki utara.

‘Sangat mengganggu’

“Lebih dari enam minggu setelah pembunuhan jurnalis Shireen Abu Akleh dan cedera rekannya Ali Sammoudi di Jenin pada 11 Mei 2022, sangat mengganggu bahwa pihak berwenang Israel tidak melakukan investigasi kriminal”Kata juru bicara OHCHR Ravina Shamdasani.

Setelah penyelidikan OHCHR sendiri atas insiden tersebut, Ms. Shamdasani menambahkan bahwa “pemantauan dari Kantor kami ini konsisten dengan banyak temuan di luar sana bahwa tembakan yang membunuhnya berasal dari Pasukan Keamanan Israel”.

Menolak kesimpulan itu, sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh misi Israel di Jenewa menegaskan bahwa belum mungkin untuk menyimpulkan siapa yang bertanggung jawab, mengingat “penolakan Otoritas Palestina untuk melakukan penyelidikan bersama dan menyerahkan peluru”.

Saat-saat terakhir

Berbicara kepada wartawan di Jenewa, Ms. Shamdasani menggambarkan saat-saat terakhir Ms. Akleh, dengan rekannya, Ali Sammoudi.

“Sekitar pukul setengah enam pagi, ketika empat wartawan membelok ke jalan menuju kamp, ​​​​mengenakan helm antipeluru dan jaket antipeluru dengan tanda ‘PRESS’, beberapa peluru tunggal yang tampaknya bertujuan baik ditembakkan ke arah mereka dari arahan Pasukan Keamanan Israel. Satu peluru melukai Ali Sammoudi di bahu, dan satu peluru lagi mengenai kepala Abu Akleh dan membunuhnya seketika..”

Menyoroti bagaimana penyelidikan OHCHR telah mengikuti metodologi yang digunakan di banyak situasi negara lain, Ms. Shamdasani menjelaskan bahwa ada tidak ada bukti aktivitas oleh orang-orang Palestina bersenjata di dekatnya.

Akleh dan rekan-rekannya “berjalan perlahan untuk membuat kehadiran mereka terlihat oleh pasukan Israel yang dikerahkan di jalan”, kata Shamdasani. “Temuan kami menunjukkan bahwa tidak ada peringatan yang dikeluarkan dan tidak ada penembakan yang terjadi pada saat itue dan di lokasi itu.”

Setiap sudut

Dia menambahkan: “Kami telah memeriksa foto, video, materi audio, kami telah mengunjungi tempat kejadian, kami telah berkonsultasi dengan para ahli, dan kami telah melihat komunikasi resmi; kami telah mewawancarai orang-orang yang juga berada di tempat kejadian ketika Abu Akleh terbunuh…Berdasarkan pemantauan yang sangat ketat ini, kami menemukan bahwa tembakan yang membunuh Abu Akleh datang dari Pasukan Keamanan Israel dan bukan dari tembakan sembarangan oleh warga Palestina bersenjata.”

Setelah Bu Abu Akleh tertembak,”beberapa peluru tunggal lebih lanjut ditembakkan ketika seorang pria tak bersenjata berusaha mendekati tubuhnya dan jurnalis lain yang tidak terluka berlindung di balik pohon,” lanjut pejabat OHCHR. “Tembakan terus terjadi karena individu ini akhirnya berhasil membawa tubuh Abu Akleh.”

Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Michelle Bachelet telah mendesak pihak berwenang Israel untuk membuka penyelidikan kriminal ke dalam pembunuhan Ms. Abu Akleh dan semua pembunuhan dan cedera serius lainnya oleh pasukan Israel di Tepi Barat.

Sejak awal tahun, OHCHR mengatakan telah memverifikasi bahwa Pasukan Keamanan Israel telah membunuh 58 warga Palestina di Tepi Barat, termasuk 13 anak-anak.

“Hukum hak asasi manusia internasional membutuhkan penyelidikan yang cepat, menyeluruh, transparan, independen dan tidak memihak terhadap semua penggunaan kekuatan yang mengakibatkan kematian atau cedera serius,” kata Shamdasani. “Pelaku harus dimintai pertanggungjawaban.”


Penembakan Abu Akleh: tembakan fatal datang dari pasukan Israel, kata OHCHR |

© Unsplash/Ehimetalor Akhere Unuabona

Sebuah plakat dari protes di London untuk mendukung jurnalis Palestina Shireen Abu Akleh.

uni togel