Suriah: Kematian remaja Australia di penjara ‘benar-benar dapat dicegah’, kata pakar hak asasi |
totosgp

Suriah: Kematian remaja Australia di penjara ‘benar-benar dapat dicegah’, kata pakar hak asasi |

Yusuf Zahab, 17, telah dibawa ke Suriah ketika dia berusia 11 tahun oleh kerabat yang lebih tua yang telah menjadi radikal, menurut berbagai laporan media.

Dia diyakini telah meninggal karena luka yang diderita selama dan setelah pengepungan ISIS di kamp Al Hasakah pada bulan Januari, ditambah dengan kurangnya perawatan medis yang memadai.

Seharusnya tidak terjadi

Kelompok ekstremis menyerang penjara dalam upaya untuk membebaskan para pejuangnya yang ditahan di sana, memicu pertempuran mematikan selama seminggu dengan Pasukan Pertahanan Suriah (SDF) pimpinan Kurdi yang mengendalikan fasilitas tersebut.

“Kematian Zahab adalah benar-benar dapat dicegahdia seharusnya tidak pernah ditahan di penjara ini,” kata para ahli PBB dalam sebuah pernyataan.

Dia seharusnya dikembalikan ke tanah air dan keluarganya dengan kemungkinan menjalani kehidupan yang penuh dan layak, hak atas masa kanak-kanak yang dilindungi dan aman.”

Para ahli telah menulis surat kepada pemerintah Australia pada tiga kesempatan sebelumnya, mengungkapkan keprihatinan atas penahanan anak-anak dan anak laki-laki di timur laut Suriah, termasuk di penjara Al Hakasah.

Mereka menyoroti kondisi mengerikan di fasilitas ini dan mendesak pihak berwenang untuk memulangkan warga negara mereka.

‘Korban terorisme’

Selain itu, para ahli telah berulang kali mengadvokasi “solusi yang sesuai dengan hak asasi manusia” untuk mengatasi situasi anak laki-laki dan remaja yang ditahan di Al Hasakah dan tempat penahanan sewenang-wenang lainnya di wilayah tersebut.

“Tak satu pun dari anak laki-laki ini, termasuk Yusuf Zahab yang tunduk pada proses peradilan apa pun yang membenarkan penahanan mereka, dan mereka semua ditahan dalam kondisi yang dapat dianggap sebagai penyiksaan, atau perlakuan kejam, tidak manusiawi atau merendahkan lainnya di bawah hukum internasional dan yang memiliki berdampak pada kesehatan fisik dan mental mereka”, kata mereka.

“Anak-anak itu adalah korban terorisme dan layak diperlakukan dengan belas kasih, martabat, dan sedikit kesopanan manusia. Pembebasan mereka dari penjara dan tempat penahanan ini perlu dan terlambat.”

Lindungi anak-anak yang rentan

Sementara itu, anak-anak lain yang terluka dan dirugikan dalam serangan itu, baik secara fisik maupun mental, harus segera dikeluarkan dari penjara dan diberikan akses bantuan medis, perawatan, rehabilitasi dan dukungan psikologis.

Pemerintah yang memiliki warga negara “anak laki-laki” yang masih ditahan juga ditekan untuk membawa mereka pulang, sejalan dengan kewajiban hak asasi manusia internasional yang diterima untuk melindungi kehidupan anak-anak.

Negara juga harus mematuhi kewajiban mereka berdasarkan Konvensi Hak Anak, dan memastikan bantuan dan perlindungan bagi anak-anak yang mungkin menjadi korban perdagangan manusia.

Memulangkan warga negara Australia

Para ahli sangat menyesalkan bahwa Australia sejauh ini gagal memulangkan warganya dari kamp dan fasilitas penahanan di timur laut Suriah, yang sebagian besar adalah perempuan dan anak-anak.

Mereka mendesak pihak berwenang untuk bergerak cepat untuk mencegah kematian lebih lanjut dan menjaga kesehatan dan kesejahteraan warga negara anak dengan mengembalikan mereka ke tanah air.

“Pemulangan perempuan dan anak-anak yang rentan sepenuhnya layak dan mungkin. Pemerintah Australia memiliki kapasitas untuk melakukannya. Banyak pemerintah lain yang saat ini melakukannya,” kata mereka.

“Australia memiliki sistem kesejahteraan, pendidikan, peradilan pidana, dan kesehatan anak yang maju yang segera mampu memenuhi kebutuhan anak-anak ini dan ibu mereka. Kegagalan untuk memulangkan adalah pelepasan kewajiban perjanjian Australia dan mereka kewajiban moral yang lebih dalam untuk melindungi anak-anak Australia yang paling rentan.”

Ke-18 ahli yang mengeluarkan pernyataan tersebut ditunjuk oleh Dewan Hak Asasi Manusia PBB yang berkedudukan di Jenewa.

Mereka telah diberi mandat untuk memantau dan melaporkan tema-tema tertentu, seperti pemajuan dan perlindungan hak asasi manusia saat melawan terorisme, dan hak atas kesehatan.

Mereka bukan staf PBB juga tidak dibayar untuk pekerjaan mereka.

erek erek gitar