Timur Tengah: Meningkatnya kekerasan meninggalkan ‘banyak korban Palestina dan Israel’ |
totosgp

Timur Tengah: Meningkatnya kekerasan meninggalkan ‘banyak korban Palestina dan Israel’ |

Berbicara melalui konferensi video dari Yerusalem, Tor Wennesland, menyatakan kekhawatirannya atas demonstrasi dan bentrokan yang terus berlanjut; kekerasan terkait pemukim; dan penembakan roket dari Gaza ke Israel, yang pertama dalam beberapa bulan, yang disebutnya “pengingat tentang kerapuhan” di dalam kantong Palestina.

“Meningkatnya kekerasan telah lebih didorong dan diperburuk oleh langkah-langkah provokatif dan retorika yang menghasut”, katanya, menyerukan “langkah-langkah segera untuk menurunkan ketegangan dan membalikkan tren negatif yang merusak prospek penyelesaian konflik dua negara secara damai”.

Utusan senior itu menarik perhatian pada insiden-insiden tertentu, termasuk kematian dua pria Palestina, seorang anak laki-laki berusia 16 tahun dan seorang pemukim Israel.

Kunci pengamatan

Dalam memperbarui duta besar tentang aktivitas pemukiman dan penyitaan bangunan milik Palestina, termasuk proyek-proyek kemanusiaan yang didanai secara internasional, Wennesland mengingatkan bahwa Pemerintah Israel berada dalam “pelanggaran mencolok” terhadap resolusi PBB dan hukum internasional, dan meminta negara itu untuk berhenti penyitaan dan pembongkaran.

Dia mengatakan dia “sangat prihatin dengan berlanjutnya kekerasan terhadap warga sipil,” menyerukan agar hal itu dihentikan, dan semua pelaku harus bertanggung jawab.

Utusan PBB itu juga menyebut serangan yang tidak dapat dibenarkan baru-baru ini oleh warga Palestina dan Arab-Israel terhadap warga sipil di Israel sebagai “yang paling mematikan dalam beberapa tahun,” menekankan bahwa serangan itu “harus ditolak dengan jelas oleh semua orang”.

“Saya juga mengutuk pembunuhan terus-menerus terhadap warga Palestina, termasuk anak-anak, oleh pasukan keamanan Israel, terutama dalam insiden di mana mereka tampaknya tidak menimbulkan ancaman bagi kehidupan,” lanjutnya, mencatat bahwa 15 anak Palestina telah terbunuh di Tepi Barat. tahun ini, dibandingkan dengan sembilan pada periode yang sama pada tahun 2021.

Tuan Wennesland menegaskan bahwa “pasukan keamanan harus menahan diri secara maksimal”, dan hanya menggunakan kekuatan mematikan untuk melindungi kehidupan.

Beralih ke penembakan fatal jurnalis Shireen Abu Aqleh, dia menandai perilaku mengganggu beberapa layanan keamanan Israel di pemakamannya dan menggemakan seruan Sekretaris Jenderal untuk penyelidikan independen dan transparan atas pembunuhannya dan agar mereka yang bertanggung jawab dimintai pertanggungjawaban.

“Wartawan tidak boleh menjadi sasaran kekerasan,” tegasnya.

Kerapuhan politik

Sementara itu, kegigihan pemicu konflik dan tidak adanya kemauan politik untuk mengubah arah telah memberdayakan para ekstremis dan mengikis persepsi di antara orang Palestina dan Israel bahwa perdamaian abadi akan dapat dicapai, Koordinator Khusus memperingatkan.

Dia mengatakan sangat penting untuk meningkatkan kehidupan Palestina di Gaza, dan bagi Israel untuk mengurangi pembatasan dan memfasilitasi lebih banyak kegiatan ekonomi, seperti akses yang lebih baik ke pasar tenaga kerja Israel untuk pekerja Gaza.

Namun, Mr. Wennesland mengakui, mempertahankan keadaan tenang selamanya, “tidaklah cukup dan tidak berkelanjutan”.

“Tidak ada pengganti untuk proses politik yang sah yang akan menyelesaikan masalah inti yang mendorong konflik,” ia menggarisbawahi. “Saya mendesak Israel, Palestina, negara-negara regional dan komunitas internasional yang lebih luas untuk mengambil langkah-langkah yang akan memungkinkan para pihak untuk mendapatkan kembali jalan menuju negosiasi yang berarti dan, pada akhirnya, perdamaian”.


Timur Tengah: Meningkatnya kekerasan meninggalkan ‘banyak korban Palestina dan Israel’ |

© UNRWA/Samar Abu Elouf

Seorang anak laki-laki mengendarai sepedanya di samping bangunan yang hancur setelah serangan Israel di Jalur Gaza, Palestina.

Kesengsaraan uang

Krisis keuangan Otoritas Palestina – diperparah oleh kendala pendudukan, tidak adanya reformasi Palestina yang serius dan prospek yang tidak jelas untuk dukungan donor – membutuhkan perhatian mendesak, menurut Koordinator Khusus.

“Ketika harga komoditas melonjak, kebutuhan dan biaya kemanusiaan meningkat” di seluruh Wilayah Pendudukan Palestina (OPT), jelasnya, mencatat bahwa harga tepung terigu telah meningkat sekitar 20 persen di Tepi Barat dan lebih dari 40 persen di Gaza sementara biaya pengiriman melonjak lebih dari 25 persen sejak tahun lalu.

Tambahan $36 juta diperlukan untuk mempertahankan operasi OPT hingga akhir tahun – dan mengimbangi peningkatan biaya.

Menghadapi kendala serupa, Badan PBB untuk Pengungsi Palestina di Timur Tengah (UNRWA) masih kekurangan $100 juta.

Mendorong donor untuk menyediakan sumber daya keuangan yang diperlukan untuk memenuhi biaya yang meningkat, pejabat senior PBB berpendapat bahwa membantu dengan layanan dasar dan kebutuhan kemanusiaan tidak hanya keharusan kemanusiaan, “tetapi juga penting untuk stabilitas ke depan”.

result seoul lottery