‘Usaha dan kesabaran’ diperlukan untuk memulihkan perjanjian nuklir Iran |
totosgp

‘Usaha dan kesabaran’ diperlukan untuk memulihkan perjanjian nuklir Iran |

Dalam perjanjian penting, yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) – dicapai pada tahun 2015 antara Iran, Amerika Serikat, Cina, Prancis, Rusia, dan Inggris – Iran setuju untuk membongkar sebagian besar program nuklirnya dan membuka fasilitasnya untuk inspeksi internasional dengan imbalan keringanan sanksi.

Pada 2018, Presiden Trump saat itu menarik AS dari perjanjian dan memberlakukan kembali sanksi.

Mencapai tonggak JCPOA membutuhkan diplomasi yang gigih. Memulihkannya akan membutuhkan usaha dan kesabaran tambahan”kata kepala urusan politik PBB, Rosemary DiCarlo.

Meskipun Komisi Gabungan yang penting untuk memulihkan Rencana dilanjutkan pada November 2021, dia mengakui bahwa terlepas dari tekad mereka untuk menyelesaikan masalah, AS dan peserta lainnya belum kembali ke “implementasi penuh dan efektif dari Rencana tersebut, dan [Security Council] resolusi 2231”.

Menarik untuk keduanya

Bersama dengan Sekretaris Jenderal, dia mendesak Iran dan AS untuk “cepat memobilisasi” dalam “semangat dan komitmen” untuk melanjutkan kerja sama di bawah JCPOA.

Mereka menyambut baik pemulihan kembali oleh AS pada bulan Februari dari keringanan pada proyek-proyek non-proliferasi nuklir dan meminta negara itu untuk mencabut sanksinya, sebagaimana digariskan dalam Rencana, dan memperpanjang keringanan perdagangan minyak.

Bersama-sama mereka juga meminta Iran untuk membalikkan langkah-langkah yang telah diambilnya yang tidak konsisten dengan komitmen terkait nuklirnya di bawah Rencana tersebut.

Pemantauan pengayaan

Sementara Badan Energi Atom Internasional (IAEA) tidak dapat memverifikasi persediaan uranium yang diperkaya di Iran, mereka memperkirakan bahwa saat ini ada lebih dari 15 kali jumlah yang diizinkan berdasarkan JCPOA, termasuk uranium yang diperkaya hingga 20 dan 60 persen, yang Ms DiCarlo disebut “sangat mengkhawatirkan”.

Selain itu, pada 8 dan 20 Juni, IAEA melaporkan bahwa Iran telah mulai memasang sentrifugal canggih tambahan di Pabrik Pengayaan Bahan Bakar di Natanz dan mulai memasukkan uranium ke dalam sentrifugal canggih di Pabrik Pengayaan Bahan Bakar di Fordow.

Dalam laporan terbarunya, Direktur Jenderal IAEA Rafael Grossi, menginformasikan Dewan bahwa kemampuan badan PBB untuk memverifikasi dan mengkonfirmasi sifat damai dari kegiatan nuklir Iran adalah kunci implementasi penuh dan efektif JCPOA.

Keputusan Iran untuk menghapus kamera situs dan menempatkannya serta data yang mereka kumpulkan di bawah segel Badan, “dapat memiliki implikasi yang merugikan”.

Peningkatan hubungan ‘kunci’

Inisiatif bilateral dan regional untuk meningkatkan hubungan dengan Iran tetap menjadi “kunci” dan harus didorong dan dibangun, menurut Ms. DiCarlo.

Selain itu, Negara-negara Anggota dan sektor swasta didesak untuk menggunakan instrumen perdagangan yang tersedia untuk terlibat dengan Iran dan Teheran diminta untuk mengatasi kekhawatiran mereka sehubungan dengan resolusi 2231 (2015) tentang masalah nuklirnya.

Pejabat senior PBB juga memperhatikan lampiran B dari resolusi tersebut, memperbarui duta besar di Dewan tentang ketentuan terkait nuklir, rudal balistik, dan pembekuan aset.

Kami berharap bahwa diplomasi akan menang – Kepala Politik PBB

Kemenangan untuk multilateralisme

JCPOA adalah kemenangan bagi non-proliferasi dan multilateralisme”kata kepala urusan politik PBB.

Namun, setelah bertahun-tahun ketidakpastian, dia memperingatkan bahwa Rencana tersebut sekarang berada di “titik kritis” dan mendorong Iran dan AS untuk membangun momentum baru-baru ini untuk menyelesaikan masalah yang tersisa.

“Sekretaris Jenderal yakin hanya ada satu jalan menuju perdamaian dan keamanan abadi bagi semua Negara Anggota, dan itu adalah jalan yang didasarkan pada dialog dan kerja sama,” katanya. “Kami berharap diplomasi akan menang”.


keluaran sgp toto