Yaman: Utusan PBB uraikan pencapaian dan tantangan dalam implementasi gencatan senjata |
totosgp

Yaman: Utusan PBB uraikan pencapaian dan tantangan dalam implementasi gencatan senjata |

Para duta besar diberi pengarahan oleh Hans Grundberg, Utusan Khusus Sekretaris Jenderal untuk Yaman, dan Joyce Msuya, wakil kepala bantuan PBB.

Grundberg menguraikan pencapaian dalam lebih dari tiga bulan sejak gencatan senjata nasional diumumkan, yang pertama dalam enam tahun, serta tantangan yang terus berlanjut untuk mewujudkan kesepakatan di lapangan.

‘Dibenamkan dalam detail’

Perjanjian itu akan diperbarui hanya dalam tiga minggu, dan utusan itu akan melanjutkan pertunangannya untuk mendorongnya ke depan.

“Tiga setengah bulan memasuki gencatan senjata, kami masih tenggelam dalam detail implementasi gencatan senjata,” katanya, berbicara melalui tautan video dari Amman, Yordania.

“Ini penting. Tetapi itu berarti kami belum dapat berinvestasi sebanyak itu dalam tugas mengkonsolidasikan dan memperluas gencatan senjata untuk memberikan lebih banyak manfaat kepada penduduk dan menempatkan Yaman di jalan menuju penyelesaian politik yang tahan lama.”

Gencatan senjata dua bulan terbarukan diumumkan pada bulan April, bertepatan dengan dimulainya bulan suci Ramadhan. Itu diperpanjang untuk dua bulan tambahan pada bulan Juni.

Korban sipil berkurang

Selama waktu ini, Yaman telah menyaksikan “pengurangan yang signifikan” dalam korban sipil, Mr. Grundberg melaporkan. Jumlahnya berkurang dua pertiga dibandingkan dengan tiga bulan sebelum gencatan senjata dimulai. Saat ini, korban sipil terkait konflik sebagian besar disebabkan oleh ranjau darat dan persenjataan yang tidak meledak.

PBB terus menerima laporan dari kedua belah pihak tentang dugaan insiden seperti tembakan langsung dan tidak langsung, serangan pesawat tak berawak, penerbangan pengintaian, dan pembentukan benteng dan parit baru. Para pihak juga diduga mengirimkan bala bantuan ke beberapa garis depan utama, termasuk di Ma’rib, Hudaydah, dan Taiz.

Pekan lalu, perwakilan militer mengadakan pertemuan terakhir mereka untuk membahas pembentukan yang disebut Ruang Koordinasi Gabungan yang akan ditugaskan untuk mengurangi insiden. Mereka juga menunjuk kelompok kerja untuk mengkonsolidasikan proposal.

Pembaruan gencatan senjata juga memungkinkan aliran bahan bakar yang berkelanjutan ke pelabuhan Hudaydah yang kritis, titik akses untuk sebagian besar barang yang masuk ke Yaman. Impor telah membantu menghindari gangguan pada layanan publik penting yang sebagian bergantung pada bahan bakar, seperti air, perawatan kesehatan, listrik, dan transportasi.

Membuka jalan penting

Menyikapi kebebasan bergerak, Mr. Grundberg berharap para pihak sekarang telah mencapai kesepakatan untuk membuka jalan di Taiz dan kegubernuran lainnya.

“Membuka jalan bukan hanya tentang mengurangi penderitaan kemanusiaan dan menghilangkan pembatasan,” katanya. “Ini juga tentang mulai menormalkan kondisi kehidupan sehari-hari bagi warga Yaman, termasuk pendidikan, pekerjaan, layanan kesehatan, dan ekonomi secara keseluruhan.”

Baru-baru ini, “pihak yang berbeda” telah mengumumkan pendapat mereka sendiri tentang pembukaan jalan, tetapi utusan tersebut menggarisbawahi perlunya para pihak untuk bekerja sama melalui proses yang difasilitasi oleh PBB.

Bangkit dalam retorika

“Sementara tindakan sepihak bisa menjadi langkah ke arah yang benar, kesepakatan dari kedua belah pihak penting karena pembukaan jalan memerlukan koordinasi dan komunikasi berkelanjutan untuk memastikan bahwa jalan dibuka dengan aman dan berkelanjutan untuk jalur sipil,” katanya.

Mr Grundberg lebih lanjut melaporkan bahwa minggu-minggu terakhir telah melihat “retorika eskalasi mengkhawatirkan” oleh pihak atas manfaat dari gencatan senjata, menggambarkannya sebagai “langkah berbahaya”. Dia mendesak kedua belah pihak untuk menahan diri, dan memperingatkan apa yang dipertaruhkan.

“Mari kita perjelas, alternatif untuk gencatan senjata adalah kembalinya permusuhan dan kemungkinan fase konflik yang intensif dengan semua konsekuensi yang dapat diprediksi bagi warga sipil Yaman dan keamanan regional,” katanya.

Memperluas kesepakatan

Utusan PBB akan terus bekerja dengan para pihak mengenai kemungkinan perpanjangan yang lebih lama dan perjanjian gencatan senjata yang diperluas. Ini akan memberikan waktu dan kesempatan untuk memulai diskusi serius tentang ekonomi, keamanan, dan isu-isu prioritas lainnya.

Sementara gencatan senjata merupakan langkah maju yang penting, itu saja tidak akan cukup untuk menghentikan potensi peningkatan tajam dalam kebutuhan kemanusiaan di Yaman, termasuk risiko kelaparan di beberapa daerah.

Itulah pesan gamblang yang disampaikan Msuya kepada Dewan. “Bencana kemanusiaan Yaman akan menjadi jauh lebih buruk,” katanya, menyerukan tindakan internasional yang lebih besar.


Yaman: Utusan PBB uraikan pencapaian dan tantangan dalam implementasi gencatan senjata |

© UNICEF/Areej Alghabri

Seorang gadis Yaman berusia dua belas tahun dan adik laki-lakinya yang dia ajar dalam matematika.

Pekerja bantuan diintimidasi

Kebutuhan meningkat termasuk karena jatuhnya nilai tukar tetapi juga perang di Ukraina, yang mengancam rantai pasokan ke negara di mana hampir 90 persen dari semua makanan diimpor.

Lingkungan operasi untuk kemanusiaan juga menjadi lebih sulit dan berbahaya.

“Intimidasi dan hasutan terhadap lembaga bantuan terus berlanjut di seluruh Yaman. Ini didorong oleh informasi yang salah yang diperkuat melalui media sosial, aplikasi perpesanan, dan di beberapa forum publik, ”katanya.

Namun, pendanaan adalah masalah terbesar mereka karena rencana respons kemanusiaan untuk negara tersebut didanai kurang dari 30 persen. Badan-badan seperti Program Pangan Dunia (WFP) telah dipaksa untuk memotong jatah jutaan, meskipun kelaparan lebih buruk dari sebelumnya.

Lebih banyak sumber daya yang dibutuhkan

Dana untuk prioritas mendesak lainnya juga kurang, termasuk untuk rencana PBB senilai $144 juta untuk mengatasi ancaman yang ditimbulkan oleh kapal tanker minyak SAFER yang membusuk. Kapal, yang ditambatkan di lepas pantai Laut Merah Yaman, menyimpan lebih dari satu juta barel minyak dan berisiko pecah atau meledak.

Selain itu, Mekanisme Verifikasi dan Inspeksi PBB yang memfasilitasi impor komersial, juga kehabisan uang dan akan ditutup pada bulan September, “menimbulkan lebih banyak ketidakpastian ke rantai pasokan yang sudah rusak untuk makanan, bahan bakar, dan barang-barang penting lainnya.”

Msuya ingat bahwa donor senior dan pejabat lembaga bertemu baru-baru ini di Brussel untuk membahas tantangan yang dihadapi respon kemanusiaan di Yaman.

“Para peserta menyerukan akses yang lebih baik, lebih banyak penambangan, kualitas program yang lebih baik, pemantauan lebih dekat terhadap risiko kelaparan, lebih banyak dukungan pembangunan, dan advokasi yang lebih kuat, di antara tujuan utama lainnya,” katanya.

“Kami sangat setuju. Kami juga berharap sumber daya – politik dan keuangan – akan tersedia untuk memberikan apa yang kami semua sepakati sangat dibutuhkan.”


bocoran langsung dari hk