Yordania: Saat kamp pengungsi Za’atari yang luas berusia 10 tahun, warga Suriah menghadapi masa depan yang tidak pasti |
totosgp

Yordania: Saat kamp pengungsi Za’atari yang luas berusia 10 tahun, warga Suriah menghadapi masa depan yang tidak pasti |

“Dengan kenaikan harga pangan di seluruh dunia, banyak keluarga pengungsi yang berjuang untuk memenuhi kebutuhan dasar mereka setiap hari,” kata Dominik Bartsch, Perwakilan UNHCR di Amman. “Tentu saja ada bantuan makanan yang diberikan, tetapi secara keseluruhan, pendapatan rumah tangga menurun dengan cepat dan kami melihat tingkat kemiskinan meningkat di kamp.”

kesengsaraan hutang

Menurut UNHCR, dua dari tiga keluarga pengungsi di Za’atari mengatakan mereka berhutang dan 92 per dilaporkan telah menggunakan strategi penanggulangan negatif, seperti mengurangi asupan makanan atau menerima pekerjaan berisiko tinggi. Angka-angka ini telah naik dengan kecepatan yang mengkhawatirkan.

Dan kemudian Pembicaraan konstitusional yang dipimpin PBB antara pihak-pihak yang bertikai di Suriah ditunda pada awal minggu, korban geopolitik invasi Rusia ke Ukraina, kemanusiaan tetap sangat khawatir untuk anak-anak Suriah yang ditempatkan di Za’atari, yang kamp “telah menjadi dunia mereka”, kata Mr. Bartsch .

Prospek pengembalian untuk saat ini tidak terlihat menjanjikan. Kami tidak melihat lingkungan di Suriah yang kondusif untuk kembalitetapi tetap meyakinkan bahwa para pengungsi ketika ditanya apakah mereka akan mempertimbangkan untuk kembali ke rumah, sangat merespons secara positif.”

Tekanan yang tidak berkelanjutan

Lebih dari 20.000 kelahiran telah dicatat di kamp Za’atari sejak pembukaannya, kata Mr. Bartsch, sebelum menunjuk ke “kesempatan terbatas bagi banyak anak yang lahir di kamp dan tidak melihat lingkungan lain selain kamp itu sendiri”.

Menghargai kamp dengan “menyelamatkan ribuan nyawa dan menyediakan pekerjaan dan peluang “untuk warga Yordania dan Suriah”, pejabat badan pengungsi PBB memperingatkan bahwa situasinya tidak berkelanjutandengan tempat penampungan sementara yang dilanda cuaca semakin menunjukkan keterbatasan mereka.

“Kafilah, yang menggantikan tenda pada 2013, memiliki masa hidup normal enam hingga delapan tahun yang berarti sebagian besar dari mereka sekarang membutuhkan perbaikan segera… Pada tahun 2021 saja, lebih dari 7.000 pengungsi meminta dukungan untuk pemeliharaan karena atap dan jendela retak dan dinding bengkok, meninggalkan beberapa warga terkena elemen, ”jelasnya.

Listrik adalah bidang lain yang menjadi perhatian. Sementara pembangkit tenaga surya dibuka untuk menyalakan kamp pada tahun 2017, kapasitasnya hanya mampu memenuhi kebutuhan semua penduduk selama 11,5 jam sehari.

Dalam beberapa bulan terakhir, karena permintaan listrik meningkat untuk musim panas, UNHCR harus menguranginya menjadi sembilan jam per hari untuk dapat mengatasi biaya listrik tambahan yang dikeluarkan, karena pembangkit listrik tenaga surya tidak menyediakan semua kebutuhan kamp.


Yordania: Saat kamp pengungsi Za’atari yang luas berusia 10 tahun, warga Suriah menghadapi masa depan yang tidak pasti |

Foto PBB/Taman Mark

Pemandangan kamp pengungsi Zaíatri dekat Mafraq, Yordania, menampung puluhan ribu warga Suriah yang terlantar akibat konflik. 7 Desember 2012.

Tradisi penyambutan

Yordania menampung 675.000 pengungsi terdaftar dari Suriah, yang mulai melarikan diri pada tahun 2011 ketika perang saudara meletus, menyebabkan penderitaan yang mengerikan, kematian dan kehancuran ekonomi. Sebagian besar pengungsi Suriah di Yordania tinggal di kota-kota dan desa-desa di antara komunitas lokal. Hanya 17 persen yang tinggal di dua kamp pengungsi utama, Za’atari dan Azraq.

“Ini adalah kesaksian, kesaksian atas kemurahan hati Pemerintah Yordania, yang pada 10 tahun lalu, 11 tahun lalu, mengizinkan pengungsi Suriah mengakses wilayahnya dan kemudian mendirikan fasilitas yang benar-benar luar biasa menurut standar global,” kata Mr Bartsch dari Za’atari, berbicara melalui link video dari Amman kepada wartawan di Jenewa.

Dukungan kemanusiaan untuk pengungsi di kamp dipelopori oleh pemerintah Yordania dan UNHCR, yang memiliki hampir 1.200 staf dari 32 organisasi internasional dan Yordania yang bekerja di sana.

Filosofi startup

Bantuan kemanusiaan ini tidak akan mungkin terwujud tanpa dukungan dari masyarakat internasional,” kata Mr. Bartsch, yang juga menekankan tekad dan ketangguhan penghuni kamp yang telah melihat hampir 1.800 toko dan bisnis dimulai dari nol.

“Dari toko ponsel hingga restoran, toko pengantin hingga mekanik, bisnis ini mempekerjakan sekitar 3.600 pengungsi,” lanjut pejabat UNHCR. “Tetapi mereka tidak beroperasi secara terpisah.

Pengusaha pengungsi secara teratur terlibat dengan perusahaan dan klien di kota terdekat Mafraq dan berkontribusi pada ekonomi Yordania dan masyarakat tuan rumah.”

Za’atari memiliki 32 sekolah, 58 pusat komunitas dan delapan fasilitas kesehatan yang beroperasi bersama pertahanan sipil dan polisi komunitas.

Selain mengelola kamp bersama dengan pihak berwenang, UNHCR dan mitranya memberikan perlindungan, kesehatan, dan bantuan tunai kepada wanita, pria, dan anak-anak di kamp.

“Dalam jangka panjang, proyeksi kami adalah bahwa pendekatan berkelanjutan untuk memasukkan pengungsi secara bertahap dalam bantuan nasional adalah jalan yang harus diikuti,” kata Bartsch, memuji Yordania karena mengizinkan “sejak awal”, akses pengungsi ke pendidikan, kesehatan dan pasar tenaga kerja.

togel malam ini